Guru kerja 9 jam, kajian mengarut dan membazir – Harakah


Guru kerja 9 jam, kajian mengarut dan membazir
Bekas pendidik, asrirahman@gmail.com
Saya mungkin tertinggal atau tidak mendapat dari mana sumber  kajian yang dikatakan dibuat di Melaka Tengah berhubung dengan masa kerja guru dijadikan sembilan jam sehari. Walaupun saya tidak pasti pihak mana yang membuat kajian ini tetapi bagi saya ianya adalah satu kajian yang terpesong, membazir masa, penuh dengan kedengkian dan dilakukan oleh orang yang mengalami masalah kecelaruan minda.

Saya sendiri adalah bekas seorang pendidik. Saya tidak pasti kajian ini berasaskan kepada elemen pembolehubah yang mana di dalam kerjaya seorang guru.

Kalau dari posisi masa seorang guru di sekolah, seorang guru akan berada di sekolah dari pukul 7 pagi sehingga pukul 1.00 tengahari. Ianya adalah selama 6 jam waktu bekerja. Kalau dibandingkan dengan seorang yang bekerja di pejabat yang bekerja dari jam 8 pagi hingga 5 petang adalah 8 jam (ditolak rehat 1 jam waktu rehat tengahari). Memang nampak kurang 2 jam. Tetapi sedarkah yang membuat kajian itu bahawa cara kerja guru dan pekerja pejabat adalah berbeza. Kerja seorang penjawat di pejabat tidak sefokus kerja seorang guru di dalam kelas. Walaupun seorang guru mungkin akan mengajar 4 jam dari masa kerja rasmi mereka tetapi perlu diingat bahawa setiap jam mereka mengajar, persedian yang perlu dibuat tidak kurang dari setengah jam waktu mengajar.

Maka sebenarnya kerja rasmi mereka sudah pun bertambah menjadi 6 jam yang sangat berkualiti. Kerja-kerja mereka pula tidak boleh ditangguh walaupun 10 minit dari jadual yang desediakan. Sewaktu di dalam kelas, fokus mereka tidak boleh tersasar walaupun sedikit dan tidak ada agenda campur tolak dengan kerja-kerja lain. Manakala kita semua tahu bahawa kerja-kerja di pejabat boleh sahaja dilakukan dengan mempunyai elemen campur tolak dengan kerja-kerja lain dan boleh sahaja dianjak-anjak mengikut keperluan.

Hanya satu elemen di atas sahaja menjadikan kajian penambahan masa berkerja guru kepada sembilan jam adalah kajian yang bersifat bodoh, bebal dan penuh dengan prasangka jahat. Sekiranya ianya pula melibatkan wang maka sudah pasti ianya suatu pembaziran yang nyata.

Elemen lain yang tak perlu diulas yang dilakukan oleh guru yang menjadikan kerja mereka sebenarnya lebih panjang dari sepatut adalah terlalu panjang. Namun saya rasa elok saya gariskan di sini kalau kalau pengkaji tersebut ingin masukkan dalam kajiannya.

Seorang guru sebenarnya dinilai oleh bukan seorang penyelia tetapi oleh 40 orang (80 kalau termasuk pasangan) ibubapa terhadap prestasi anak-anak mereka. Seorang guru pada setiap masa adalah doctor ‘on call’ selagi anak murid beliau di sekolah. Seorang guru adalah seorang pegawai polis bagi disiplin murid-muridnya. Seorang guru adalah seorang motivator kepada kelasnya. Seorang guru adalah sekian dan sekian sehingga selesai hari pengajaran disekolah.

Saya sebenar amat bersetuju sekiranya satu kajian dilakukan agar seorang guru mempunyai staf sokongan dalam menjalankan tugas beliau di sekolah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s