Bapa buntu cari anak bongsu – Sinar Harian


Bapa buntu cari anak bongsu

WARTAWAN SINAR HARIAN
29 Februari 2012
Bapa buntu cari anak bongsu

PERAI – “Saya bimbang akan keselamatan anak saya, saya mahu dia pulang dan bersekolah semula. Tambahan, tahun ini dia bakal menduduki PMR (Penilaian Menengah Rendah),” luah seorang bapa, Abu Bakar Bidin, 50, yang buntu selepas anak bongsunya, Nur Amira,15, tidak pulang ke rumah sejak hampir dua bulan lalu.

Abu Bakar ketika ditemui di rumahnya di Kampung Manis, di sini, berkata, anaknya dikatakan menaiki bas di Terminal Bas Penang Sentral, kira-kira jam 3.30 petang, 10 Januari lalu selepas tamat waktu persekolahan.

Menurutnya, maklumat itu diperoleh daripada dua rakan sekolah Nur Amira yang mengakui menghantar anaknya itu ke sana, namun, tidak diketahui destinasi yang dituju.

Bagaimanapun, pelajar tingkatan tiga Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Taman Inderawasih itu kini dipercayai berada bersama ibu kandungnya, Rohani Ahmad, 46, di Ipoh, Perak.

“Saya tidak tahu apa punca hingga dia (Nur Amira) sanggup bertindak keluar dari rumah. Saya pelihara dia dari kecil, sejak dia berumur enam tahun selepas berpisah dengan bekas isteri pada 2003 lalu.

Sepanjang tempoh itu kami tidak mempunyai masalah, malah dia merupakan anak kesayangan dalam keluarga, termasuk ibu tirinya.

“Bagaimanapun, perubahan ketara mula dilihat pada dirinya sejak Januari 2011. Dia yang sebelum ini seorang anak yang mendengar kata tiba-tiba menjadi seorang yang degil dan sering keluar hingga larut malam,” katanya.

Bekas pesara kerajaan itu berkata, anaknya itu pernah keluar dari rumah Februari tahun lalu dan tinggal bersama kakaknya di Kulim, Kedah selama sebulan dengan alasan mahukan kebebasan.

Nur Amira yang ketika itu bersekolah di SMK Agama Al-Masriyah, Bukit Mertajam, dikatakan sering ponteng, dan tidak sampai sebulan di sana, dia meminta bapanya menukarkannya ke SMK Kampung Dato’ Ahmad Said di Ipoh dan tinggal bersama ibunya, namun, anaknya itu didapati tidak ke sekolah sepanjang berada di sana.

Lantaran itu, dia mendaftarkan anaknya di SMK Taman Inderawasih bermula dari sesi persekolahan 2012 awal Januari lalu.

Abu Bakar berkata, pada mulanya Nur Amira itu ke sekolah seperti biasa, seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku, namun dia terkejut apabila anaknya itu tidak pulang ke rumah pada hari kejadian.

Menurutnya, sejak kehilangan Nur Amira, kehidupannya menjadi tidak tenteram, apatah lagi dia mempunyai masalah kesihatan, kencing manis, jantung dan hati bengkak.

Disebabkan masalah itu juga, tahap kesihatannya semakin tidak menentu dan sering berulang-alik ke hospital untuk mendapatkan rawatan bagi penyakit yang dialami.

“Saya dan anak-anak lain sudah berusaha mencarinya, tetapi, tidak juga berjumpa. Telefon bimbitnya dimatikan, begitu juga ibu kandungnya. Pada 20 Januari lalu saya mendapat tahu Nur Amira ada di rumah neneknya di Pahang, tetapi, apabila ditanya, saya diberitahu dia tiada di sana dan sudah pulang ke rumah ibunya,” katanya.

Berikutan itu, satu laporan dibuat di Balai Polis Perai 21 Februari lalu bagi meminta kerjasama polis untuk mencari anaknya.

Menurutnya, dia akan pergi ke Ipoh, Khamis ini untuk mencari anaknya, namun dalam masa sama meminta kerjasama orang ramai yang terlihat akan anaknya supaya menghubunginya di talian            019-4131639       atau             013-4071327      .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s