Bimbang masa depan 5 anak – Sinar Harian


Bimbang masa depan 5 anak

WARTAWAN SINAR HARIAN
4 Mac 2012
Bimbang masa depan 5 anak

PASIR GUDANG – Sepasang suami isteri di Taman Masai Utama, di sini, bimbang mengenai masa depan lima anaknya apabila sijil kelahiran dan Mykad anaknya itu ditahan pihak Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) Pasir Gudang, pada 20 Februari lepas.

Mindah Abdullah, 47, mendakwa, tindakannya ke JPN untuk mendaftarkan kelahiran cucunya menimbulkan keraguan pihak berkenaan apabila hanya salinan dokumen pengenalan sementara yang dikemukakan sebagai pengenalan diri.

Menurutnya, hanya salinan dokumen itu yang menjadi pengenalan dirinya dan suami, Ghazali Abdullah, 47, selepas dokumen pengenalan sementara asal telah ditarik balik oleh JPN Putrajaya pada 2005.

“Permohonan Mykad di Kota Kinabalu yang dibuat tidak pernah diterima sehingga saya membuat rujukan di JPN Petaling Jaya, tetapi saya diarahkan membuat permohonan baru kerana maklumat permohonan saya bertindih dengan individu lain.

“Malangnya, permohonan kali kedua turut tidak diketahui status sehingga dokumen pengenalan sementara asal yang menjadi pengenalan diri saya ditarik balik JPN Putrajaya pada 2005,” katanya kepada Sinar Harian.

Mindah berkata, JPN Putrajaya memintanya bersama suami pulang membuat semakan di Kota Kinabalu Sabah, tetapi hasratnya tidak tercapai kerana menghadapi masalah kewangan ketika itu.

Menurutnya, hidupnya sentiasa dalam ketakutan seperti warga asing kerana hanya memiliki salinan dokumen pengenalan sementara sebagai pengenalan diri sehingga suaminya sukar mendapat pekerjaan tetap.

“Saya tidak mahu anak-anak senasib kami kerana kami bukan pendatang asing. Permohonan Mykad yang dibuat bukan melalui orang tengah kerana kami pergi sendiri ke JPN Kota Kinabalu.

“Kami bimbang masa depan anak-anak jika sijil kelahiran dan Mykad mereka ditarik balik. Bagaimana mereka hendak menyambung sekolah dan mendapatkan pekerjaan yang tetap nanti?
“Kami rayu pihak JPN dapat menyelesaikan perkara ini dengan adil dan segera demi masa depan anak-anak kami,” katanya.

Dalam pada itu, Penolong Pegawai Pendaftaran JPN Pasir Gudang, Ruzana A. Rahman berkata, pihaknya terpaksa menahan sementara lima sijil kelahiran dan tiga Mykad anak-anak Mindah kerana menimbulkan keraguan.

Menurutnya, pihaknya telah menghantar surat ke JPN Sabah untuk mendapatkan rekod asal sebelum memanggil Mindah untuk siasatan di bawah Akta Pendaftaran 1859, Peraturan Negara 1990 (Pindaan 2001).

“Kita ada keluarkan surat yang menyatakan sijil kelahiran dan Mykad penama-penama berkenaan ditahan sementara yang mana surat itu boleh diguna pakai jika memerlukan. Kita minta mereka boleh memberikan kerjasama jika dipanggil untuk disoal siasat kerana jika tidak ada apa-apa kesalahan, sijil kelahiran dan Mykad itu akan dipulangkan semula,” katanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s