Didik cara anak Luqmanul Hakim – Sinar Harian


Didik cara anak Luqmanul Hakim
HASANAL AL-BANNA MOHAMED
27 Julai 2012

Ajar anak menunaikan tanggungjawab sebagai Muslim sejak kecil –

Gambar hiasan
SETIAP pasangan suami isteri secara fitrahnya menginginkan zuriat mereka bagi menyambung salasilah keluarga. Malah saat diijabkabulkan, masing-masing menyimpan hasrat untuk dianugerahkan anak soleh dan solehah.

Ada yang sibuk mencari nama untuk anak yang bakal dilahirkan si isteri tercinta. Aktiviti membeli-belah barangan bayi seperti botol susu, lampin buang, pakaian, katil dan permainan menjadi keutamaan pasangan. Semua yang dilakukan untuk menyediakan segala kelengkapan si manja agar membesar sebagai insan yang bahagia dan berjaya.

Sehubungan itu, agama Islam sebenarnya telah mengemukakan satu panduan lengkap bermula daripada seseorang yang bakal menjadi bapa atau ibu sehinggalah anak dilahirkan, kemudian menjadi remaja, seterusnya dewasa dan akhirnya meninggal dunia.

Malah, saranan Rasulullah SAW menjelaskan betapa seseorang yang ingin membina bahtera rumah tangga seharusnya terlebih dahulu memilih bakal pasangan mereka yang biasanya tergolong dalam empat kategori utama iaitu pemilihan disebabkan harta, kecantikan, keturunan dan pilihan terakhir adalah agama atau akhlak.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Dikahwini seseorang wanita itu disebabkan kerana harta, cantik, keturunan. Maka pilihlah mereka yang beragama nescaya kamu akan selamat”. (Riwayat Bukhari dan Muslim) Hadis lain yang berkaitan dengan pemilihan bakal pasangan antaranya, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Pilihlah (pasangan) yang baik untuk tempat memproses nutfah (benih) kamu, kerana akhlak ibu dan bapa akan menurun (terwaris) kepada anaknya.” (Riwayat al-Tirmidzi)

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Kahwinilah wanita penyayang lagi subur. Sesungguhnya aku bangga dengan banyaknya kamu (umat Muhammad) berbanding umat lain.” (Riwayat Ahmad)

Namun yang menjadi persoalan dewasa kini, adakah kita mampu mendidik anak dengan ajaran yang sebenar? Adakah kita sekarang menternak anak kita dengan sekadar memberi makan dan minum? Apakah yang kita berikan kepada anak dari segi makanan, pakaian, tempat tinggal, pelajaran dan seumpamanya bertepatan dengan ajaran Islam?

Adakah manusia sekarang bersikap ganas seperti binatang terhadap anak-anak yang tidak berdosa, sanggup merogol, membunuh, menghalau, mendera dan sebagainya? Adakah sudah hilang nilai ihsan dan kasihan belas dalam diri manusia terhadap anak kecil?

Ingatlah sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Siapa yang menggembirakan hati anaknya, maka ia bagaikan memerdekakan hambanya. Siapa yang bergurau untuk menyenangkan hatinya, maka ia bagaikan menangis kerana takut kepada ALLAH SWT”.

Penyejuk hati

Sejak akhir-akhir ini, kita sering mendengar pelbagai berita pembunuhan kanak-kanak, janin atau bayi tanpa sebab yang dibenarkan agama. Adakah manusia sanggup membunuh mereka kerana bimbangkan makanan dan minuman tidak mencukupi untuk diberikan kepada mereka atau takut menjadi miskin papa kedana.

ALLAH berfi rman bermaksud: “Dan janganlah kamu membunuh anak kamu kerana takutkan kepapaan; Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan kepada kamu. Sesungguhnya perbuatan membunuh mereka adalah satu kesalahan yang besar”. (Surah Al- Israk : 31)

Rasulullah SAW berfi rman yang bermaksud: “Hari kiamat tidak akan berlaku kecuali menimpa ke atas orang yang paling jahat” (Riwayat Imam Muslim).

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tiada akan terjadi hari kiamat sehinggalah banyak berlaku Al-Harj. Sahabat bertanya: Apakah maksud Al-Harj, wahai Rasulullah?.

Nabi Muhammad SAW menjawab: ‘Al-Harj’ adalah pembunuhan demi pembunuhan” (Riwayat Imam Muslim dan Imam Bukhari)

Justeru, marilah kita menetapkan satu matlamat dan satu impian untuk memastikan anak memperoleh hak yang sepatutnya, semoga anak menjadi penyejuk hati dan penawar jiwa.

Firman ALLAH yang bermaksud: “Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami, isteri-isteri kami dan anak-anak kami sebagai penyenang hati” (Surah Al-Furqan : 74)

Pesan Luqmanul Hakim

Didiklah mereka seperti yang disarankan Luqmanul Hakim melalui nasihat yang sangat berguna terhadap anak kesayangannya yang dirakamkan ALLAH dalam Surah Luqman, ayat 13 hingga 19 yang bermaksud:

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, ketika dia memberi nasihat kepadanya: ‘Wahai anak kesayangan ku, janganlah engkau mempersekutukan ALLAH (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan Syirik itu adalah satu kezaliman yang besar’. Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (sejak awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua-dua ibu bapa mu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan). Dan jika mereka berdua mendesak mu supaya engkau mempersekutukan dengan-Ku sesuatu yang engkau – dengan fikiran sihat mu – tidak mengetahui sungguh adanya, maka janganlah engkau taat kepada mereka; dan bergaullah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik. Dan turutlah jalan orangorang yang rujuk kembali kepada-Ku (dengan tauhid dan amal yang soleh). Kemudian kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, maka Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang kamu telah kerjakan. (Luqman menasihati anaknya dengan berkata): ‘Wahai anak kesayangan ku, sesungguhnya jika ada sesuatu perkara (yang baik atau yang buruk) sekalipun seberat bijih sawi, serta ia tersembunyi di dalam batu besar atau di langit atau pun di bumi, sudah tetap akan dibawa oleh ALLAH (untuk dihakimi dan dibalas-Nya); kerana sesungguhnya ALLAH Maha Halus pengetahuan-Nya; lagi Amat Meliputi akan segala yang tersembunyi’. ‘Wahai anak kesayangan ku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpa mu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya’. ‘Dan janganlah engkau memalingkan muka mu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya ALLAH tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri’. ‘Dan sederhanakanlah langkah mu semasa berjalan, juga rendahkanlah suara mu (semasa berkata-kata), sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s