Murid dicabul guru lebih setahun lalu – Metro


Murid dicabul guru lebih setahun lalu
KUALA LUMPUR: Rahsia kemurungan seorang murid perempuan berusia sembilan tahun terjawab apabila dia mendakwa dicabul guru lelaki sekolah itu sejak lebih setahun lalu.

Perbuatan itu terbongkar jam 5 petang Khamis lalu, apabila mangsa menceritakan kejadian itu kepada ibunya berusia lewat 30-an sebelum membuat laporan di Balai Polis Jalan Tun Razak, di sini.
Menurut sumber, mangsa mendakwa dicabul guru lelaki berusia 30-an itu sejak darjah dua.

“Guru lelaki itu dilaporkan memanggil mangsa datang dekat dengannya sebelum memegang alat sulitnya,” katanya.
Sumber berkata, mangsa tidak berani menceritakan kejadian itu kepada sesiapa, termasuk keluarganya, kerana bimbang dimarahi guru terbabit.
“Sejak itu, mangsa dilaporkan sering murung dan takut pergi ke sekolah. “Namun tak tahan diperlakukan demikian, mangsa menceritakan kejadian itu kepada ibunya.

“Terkejut dengan pengakuan itu, ibu mangsa bergegas ke sekolah untuk mengadu kepada guru besar. Selepas siasatan dilakukan pihak pengurusan sekolah, guru terbabit mengakui melakukan perkara keji itu,” katanya.
Mangsa kemudian tampil membuat laporan di balai polis untuk tindakan lanjut.

Lari ‘tak tahan’ – Metro


Lari ‘tak tahan’

Oleh Siti Nadirah Hafidzin
nadirah@hmetro.com.my
E-mel Artikel Cetak Artikel Tanda Artikel Besarkan Saiz Teks Kecilkan Saiz Teks Komen Artikel

JOHOR BAHRU: Bukan saja didera dan dijadikan sasaran belasahan, malah seorang pelajar tingkatan satu sebuah sekolah menengah tahfiz di Mersing di sini, diliwat berkali-kali oleh pelajar senior pada Mac dan April lalu.

Mangsa yang baru mendaftar ke sekolah terbabit awal tahun ini dijadikan sasaran belasahan serta pemuas nafsu songsang pelajar senior.
Pelajar berkenaan yang tidak tahan diperlakukan sedemikian akhirnya melarikan diri dari sekolah itu pada penghujung April lalu.

 

Ketika mendedahkan penderitaan ditanggung, bapanya yang hanya mahu dikenali sebagai Ayub, berusia lingkungan 40-an berkata, anaknya itu minat untuk mendalami ilmu agama sebelum mendaftarkannya di sekolah berkenaan.
“Sejak masuk ke sana, anak saya kerap mengadu diganggu pelajar senior. Pada mulanya saya minta dia bersabar.
“Dia kemudiannya mengadu menjadi mangsa belasahan pelajar senior. Saya sendiri pernah bertemu dengan guru sekolah itu untuk melaporkan kejadian, namun ia seolah-olah tidak diendahkan,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Kulai, semalam.

 

 

Menurut Ayub, anaknya yang tidak tahan akhirnya melarikan diri dari sekolah terbabit.
“Saya terkejut apabila anak akhirnya memaklumkan dia diliwat beberapa kali oleh pelajar senior.

 

“Saya juga bertanya mengapa dia tidak menjerit atau melawan, namun anak menjawab mulutnya ditutup selain diugut supaya tidak memaklumkan kejadian kepada sesiapa,” katanya.
Ayub kemudiannya pergi semula ke sekolah terbabit untuk mengadu dan mendapatkan penjelasan berkaitan kejadian.
Bagaimanapun, Ayub mendakwa, pengurusan sekolah seolah-olah buat tidak tahu dengan perkara terbabit.
Ayub kemudian membuat laporan di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Johor Bahru Selatan pada 21 April lalu.
Selain laporan polis, Ayub turut mengadukan perkara itu ke Jabatan Agama Islam Johor (Jaij).
Sementara itu, Pengarah Pelajaran Johor, Md Nor A Ghani berkata, jika laporan berkenaan memang ada, pihaknya akan membuat siasatan terhadap pelajar serta sekolah terbabit.
“Kami akan jalankan siasatan secepat mungkin. Jika sekolah terbabit berada di bawah pentadbiran kami, maka kami akan mengambil tindakan sesuai,” katanya.